Alumni India: Balaputradewa

BeritaDEKHO - Sri Maharaja Balaputradewa (dikenal juga hanya dengan nama Balaputra) adalah anggota Dinasti Sailendra yang menjadi raja Kerajaan Sriwijaya (baca)

Menurut prasasti Nalanda, Balaputradewa adalah cucu seorang raja Jawa yang dijuluki Wirawairimathana (penumpas musuh perwira). Julukan kakeknya ini mirip dengan Wairiwarawimardana alias Dharanindra dalam prasasti Kelurak. Dengan kata lain, Balaputradewa merupakan cucu Dharanindra. (baca)

Ayah Balaputradewa bernama Samaragrawira, sedangkan ibunya bernama Dewi Tara putri Sri Dharmasetu dari Wangsa Soma. Prasasti Nalanda sendiri menunjukkan adanya persahabatan antara Balaputradewa dengan Dewapaladewa raja dari India, yaitu dengan ditandai pembangunan wihara yang diprakarsai oleh Balaputradewa di wilayah Benggala (Bengal), sekarang masuk Bihar. 







Berikut adalah kutipan dari isi Plat Tembaga Nalanda:
“… Atas permintaan Maharaja Balaputradewa yang termashyur, Raja dari Suwarnadwipa, melalui utusannya, saya telah membangun sebuah biara di Nalanda dimana berdasarkan dekrit ini, semua pendapatan dianugerahkan untuk Bhagawan Buddha, perwujudan dari semua kebajikan agung seperti Prajnaparamita, dianugerahkan untuk persembahan-persembahan, tempat tinggal, pakaian, dana makanan, tempat tidur, kebutuhan-kebutuhan untuk orang sakit seperti obat-obatan, dan sebagainya, untuk kumpulan para bhikshu dari empat bagian (yang terdiri dari) para Bodhisattva yang menguasai Tantra, dan delapan Aryapudgala untuk menulis permata Dharma dari teks-teks Buddhis dan untuk memelihara dan memperbaiki biara bila rusak … ”
“Dengan pikiran yang terinspirasi oleh berbagai keagungan Nalanda dan karena rasa bhakti pada Putra Suddhodana, serta setelah menyadari bahwa kekayaan bersifat berubah-ubah seperti gelembung-gelembung aliran air gunung, beliau yang ketenarannya seperti Sangharthamitra … yang kekayaannya menyokong komunitas Sangha. Dibangunlah di sana (di Nalanda) sebuah biara yang merupakan tempat tinggal bagi kumpulan para bhikshu yang memiliki berbagai kualitas bajik, bangunan berwarna putih dengan serangkaian tempat tinggal yang indah dan dinding yang halus. Atas permintaan tersebut, Raja Dewapaladewa … melalui para utusan, dengan sangat hormat dan penuh rasa bhakti, mengeluarkan sebuah piagam, yang menganugerahkan lima desa dengan tujuan seperti diuraikan di atas, demi kebahagiaan dirinya sendiri, kebahagiaan orang tuanya dan kebahagiaan dunia …”
“… Selama lautan tetap ada, atau selama anak sungai Gangga digerakkan oleh kepangan rambut Siva, selama para Raja Naga yang tak tergoyahkan, memikul bumi yang berat dan luas dengan mudah setiap hari, dan selama puncak permata mahkota gunung-gunung di Timur (Udaya) dan Barat (Asta) tergores oleh kuku kuda mentari, semoga selama itu pula tindakan bajik ini yang menyebabkan kebajikan di seluruh dunia, tetap langgeng …” (adm)



Lihat info alumni India lainnya di sini
Share on Google Plus

About peace

Berita Dekho (www.beritadekho.com) merupakan media nasional yang pada awalnya didirikan untuk mempromosikan potensi alumni Indonesia yang pernah kuliah dan menimba ilmu di India dan negara-negara Asia Selatan. Lihat info selanjutnya di sini

0 comments:

Post a Comment

loading...