Utusan Jepang Temui Rizal Bahas Kereta Cepat

Rizal Ramli
BeritaDEKHO - Utusan Khusus Perdana Menteri Jepang Hiroto Izumi menemui Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Rizal Ramli di Jakarta, Rabu, guna membahas peningkatan kerja sama kedua negara, termasuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

"Kami baru didatangi oleh Hiroto Izumi, penasihat khusus Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe. Kita membahas apa yang bisa dilakukan untuk meningkatkan kerja sama antara Jepang dan Indonesia. Kita juga membahas tentang prospek kereta cepat Jakarta-Bandung," kata Rizal seusai pertemuan di Kantor Kemenko Kemaritiman, Jakarta.

Rombongan dari Jepang itu didampingi oleh tim Japan International Cooperation Agency (JICA), Japan Bank for International Cooperation (JBIC) serta Kedutaan Besar Jepang di Indonesia.

Proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, menurut Rizal, kini tengah jadi kompetisi yang ketat antara Jepang dan Tiongkok yang sama-sama ingin mendapatkan proyek tersebut.

"Kalau Indonesia sih senang ada kompetisi, karena bagaikan gadis cantik yang diperebutkan dua pemuda," ucapnya.

Mantan Menko Perekonomian era Presiden Abdurrahman Wahid itu menegaskan pihaknya ingin kompetisi yang adil, transparan dan terbuka agar Indonesia mendapatkan manfaat sebesar mungkin.

Manfaat itu, lanjut dia, mencakup segi teknologi, keamanan, pembiayaan, kandungan lokal yang tinggi serta pengoperasional oleh pihak Indonesia.

"Kita akan coba seadil mungkin. Senin (31/8) Dubes Tiongkok mau ketemu saya di sini. Kita adu siapa yang paling menguntungkan Indonesia," tukasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Hiroto Izumi mengatakan pihaknya menjalin kerja sama dengan Indonesia dengan memprioritaskan kepentingan rakyat Indonesia.

"Jepang ingin melakukan kerja sama dengan Indonesia untuk rakyat Indonesia dan nantinya dioperasikan oleh orang Indonesia. Saya usulkan berbagai hal tentang itu," tuturnya.

Izumi juga menyambut baik prinsip keadilan, transparan dan keterbukaan yang diinginkan pemerintah Indonesia dalam proyek tersebut.

"Kami sangat menyambut baik prinsip seperti itu, dan kami ingin perdalam hubungan Indonesia-Jepang lebih lanjut," pungkasnya.

Selain membahas proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, dalam pertemuan yang berlangsung kurang dari dua jam itu pihak Jepang menawarkan sejumlah program di sektor maritim yakni pemeliharaan dan pembangunan kapal di wilayah Indonesia timur dan Papua serta kerja sama keamanan maritim juga kelautan. (ant)
Share on Google Plus

About red 2

Berita Dekho (www.beritadekho.com) merupakan media nasional yang pada awalnya didirikan untuk mempromosikan potensi alumni Indonesia yang pernah kuliah dan menimba ilmu di India dan negara-negara Asia Selatan. Lihat info selanjutnya di sini

0 comments:

Post a Comment

loading...